Kerja  

Bagaimana Cara Memilih Profesi Yang Tepat

Memilih profesi yang tepat untuk diri sendiri sudah lama menjadi perhatian banyak orang, tidak hanya anak muda seperti mahasiswa. Kenapa dikatakan banyak orang tapi tidak hanya mahasiswa? Kita bisa melihat bahwa situasi salah memilih profesi banyak terjadi, bahkan sebagian orang yang sudah kehilangan masa mudanya belum juga memilih profesi yang cocok.

 

Kesalahan saat memilih profesi

Banyak yang hanya berpikir bahwa mereka memilih untuk melakukan apapun yang mereka ingin lakukan. Namun nyatanya, untuk memilih karir yang cocok membutuhkan kombinasi dari banyak faktor dan membutuhkan banyak waktu dan tenaga untuk dipertimbangkan sebelum mengambil keputusan.

Pilih profesi yang tidak sesuai dengan kepribadian Anda

Hanya berdasarkan kemampuan akademik dan berpikir bahwa Anda akan mengikuti ujian di jurusan yang sesuai tanpa mempertimbangkan memilih profesi yang tepat untuk Anda adalah kesalahan umum yang dilakukan oleh kaum muda. Misalnya: Ada seorang teman yang pandai di Blok B, maka ia memilih belajar kedokteran, tetapi ketika ia masuk, ia tidak tahan dengan darah dan bau rumah sakit, sehingga harus drop out. Atau seseorang yang pandai sastra telah memilih menjadi jurnalis, tetapi tidak cukup gesit, banyak akal, dan tidak tahan tekanan kerja yang tinggi … sehingga tidak dapat menekuni profesi tersebut.

Baca juga :  Cara Mengembangkan Career Path

Meremehkan disiplin

Banyak dari Anda meremehkan profesi seperti guru prasekolah atau takut melakukan profesi teknis karena Anda tidak bisa berpakaian bagus, atau Anda tidak bisa bekerja di kantor dan selalu memiliki pola pikir harus melakukan “pria dan wanita ini”. Setiap orang ingin menjadi “guru”, yang akan menjadi “pekerja”, jika tidak ada yang mau melakukan pekerjaan jasa, kita akan kesulitan. Sebagai profesi yang diakui masyarakat, tidak mungkin membicarakan tinggi atau rendah. Setiap profesi memenuhi kebutuhan masyarakat dan sama pentingnya.

Pilih profesi karena “kehormatan”

Meskipun saya tahu jurusan itu, saya tidak yakin saya menyukainya, saya tidak tahu apakah orang tua saya dapat menanggung biaya sekolah? Sementara kemampuan akademik saya tahu saya tidak akan bisa mengikuti ujian, saya masih mencoba memilih sekolah besar dan bereputasi baik untuk mengikuti ujian agar sesuai dengan “kelas” saya, jadi saya tetap mendaftar hanya dengan 2 kata: “kehormatan”.

Pilih profesi sesuai saran dan pemaksaan orang lain

Setiap orang memiliki kepribadian, kapasitas, minat, bakat, kondisi, dan keadaan. Namun saat memilih profesi, banyak bergantung pada pendapat orang sekitar, sehingga menimbulkan banyak kesalahan. Terkadang karena cinta atau keterikatan dari SMA, banyak teman yang saling mengajak untuk mengikuti ujian yang sama di sekolah yang sama. Nanti kalau ternyata tidak cocok, sudah terlambat.

Baca juga :  Career Plans, Rencana Pengembangan Karir

Terpesona dengan penampilan profesinya

Terkadang dengan tampilan luar yang mencolok dari beberapa profesi akan menarik minat kaum muda, namun untuk mengikuti profesi tersebut perlu adanya bakat dan latihan yang berat. Kita hanya melihat dan mengagumi Pengusaha sukses, tapi kita tidak tahu berapa banyak kesulitan dan tantangan yang harus mereka lalui untuk mencapai kesuksesan tersebut. Dan hanya ketika Anda memilih karir yang tepat untuk Anda, Anda dapat mengatasi kesulitan itu.

Pilih profesi sesuai dengan aktifitasnya

Banyak dari Anda berpikir bahwa profesi apa pun dengan pendapatan tinggi dan permintaan pasar tenaga kerja yang tinggi adalah profesi yang menarik. Namun, pasar tenaga kerja terus berubah, jika Anda menganggap profesi ini panas, orang lain juga akan melihatnya. Dan jika semua orang memilih industri panas, maka akan menimbulkan pengangguran karena “Supply > Demand”.

baca juga ; Kiat Untuk Alih Profesi Agar Berhasil

Lalu bagaimana cara memilih profesi yang tepat?

Pahami diri sendiri

Fakta membuktikan bahwa orang-orang sukses dan kaya di dunia seperti Bill Gates, Jack Ma, Steve Jobs semuanya menyukai pekerjaan yang mereka lakukan. Kebanyakan orang sukses menasehati anak muda sebelum mulai memilih karir, jangan hanya fokus masuk sekolah kejuruan, tapi luangkan waktu untuk memahami diri sendiri, temukan kemampuan, kepribadian dan ingin menjadi apa di masa depan.

Baca juga :  5 Faktor Inti untuk Kesuksesan Karir

Pahami profesinya

Saat Anda sedang jatuh cinta, Anda bisa menghabiskan sepanjang hari dengan kekasih Anda, berbicara banyak tentang orang itu sehingga pendengarnya bisa bosan. Pekerjaan itu sama, Anda hanya bisa bertahan ketika Anda mencintai. Tetapi untuk dapat mencintai apa yang Anda lakukan, pertama-tama Anda harus benar-benar memahaminya. Temukan semua profesi yang ingin Anda lakukan, ingin bertahan di masa depan. Dengan begitu kemungkinan Anda membuat pilihan yang tepat akan lebih tinggi, bukan memilih secara kebetulan.

Salah satu cara untuk memahami profesi adalah memahami kebutuhan pemberi kerja. Baca terus untuk mengetahui kualitas apa yang dicari pemberi kerja dalam diri kandidat. Daftar di bagian persyaratan pemberi kerja akan menjadi kunci bagi Anda untuk menemukan diri Anda sendiri jika Anda cocok.

Baca kepribadian Anda

Seperti disebutkan di atas, Anda mungkin ingin melakukan banyak pekerjaan, tetapi setiap kepribadian hanya cocok untuk pekerjaan tertentu. Jika Anda memiliki kualitas seperti ketelitian dan ketelitian, Anda dapat memilih untuk belajar Akuntansi, jika Anda menyukai kreativitas, menyukai keindahan, Anda dapat memilih jurusan desain: Desain Grafis, profesi Desain Publik, dunia fashion dll

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.