Diskusi Tentang Penyakit COVID-19 Melalui Situs SehatQ.com

sehatq.com
sehatQ.com

Di tengah pandemi yang sedang berlangsung hingga saat ini, ada baiknya anda membaca informasi mempelajari lebih jauh terkait dengan Corona Virus (COVID-19). Salah satu situs terkemuka yang membahas soal kesehatan adalah SehatQ.com. Pada situs ini juga menydiakan forum kesehatan yang mana terdapat beberapa ruang pembahasan penyakit antara lain Kanker , jantung, pernafasan, kulit dan kelamin dll, dan juga pembahasan mengenai penyakit COVID-19. Di dalam forum tersebut, anda juga bisa melakukan kontak langsung melalui chat dengan para dokter yang ahli dalam menangani penyakit tertentu.

Mengenai diskusi tentang penyakit yang sedang menjadi wabah saat ini, yaitu COVID-19 dapat dilihat pada link COVID-19

Awal mula COVID-19

Sebagaimana diketahui, kasus COVID-19 yang menyerang pada manusia adalah suatu penyakit yang disebabkan oleh jenis virus korona baru yang kemudian dinamai SARS-CoV-2. Pertama kali diberitakan oleh pejabat di Kota Wuhan, Negeri Tiongkok, pada bulan Desember 2019.

Investigasi retrospektif yang dilakukan oleh pemerintah Tiongkok telah mengidentifikasi kasus COVID-19a dengan timbulnya gejala pada awal Desember 2019. Sementara beberapa kasus yang lebih  awal diketahui memiliki kaitan dengan pasar grosir makanan di Wuhan. Banyak pasien awal adalah terdiri dari pemilik kios, pegawai pasar, atau pengunjung tetap pasar tersebut.

Sampel lingkungan yang diambil dari pasar ini pada Desember 2019 telah dinyatakan positif SARS-CoV-2, lebih lanjut menunjukkan bahwa pasar di Kota Wuhan adalah sumber wabah atau yang berperan dalam amplifikasi awal wabah. Pasar ditutup pada tanggal 1 Januari 2020. SARS-CoV-2 kemudian diidentifikasi pada awal Januari dan urutan genetiknya yang dipublikasikan  pada 11-12 Januari 2020.

Urutan genetik lengkap SARS-CoV-2 dari kasus manusia purba dan banyak virus lain yang diisolasi dari kasus manusia dari China dan di seluruh dunia sejak saat itu menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 memiliki asal ekologis dalam populasi kelelawar. Seluruh bukti yang tersedia sampai saat ini menunjukkan bahwa virus tersebut adalah berasal dari hewan dan bukan virus yang dimanipulasi atau dibuat-buat.

Banyak peneliti telah dapat melihat fitur genom SARS-CoV-2 dan telah menemukan bahwa bukti tidak mendukung bahwa SARS-CoV-2 adalah konstruksi laboratorium. Jika itu adalah virus buatan, urutan genomnya akan menunjukkan campuran unsur-unsur yang ada sebelumnya.

Virus corona jenis lain misalnya SARS-CoV-1, adalah  penyebab wabah Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) pada tahun 2003.  Virus tersebut Juga terkait erat dengan virus corona lainnya yang diisolasi dari kelelawar. Hubungan genetik yang erat antara  SARS-CoV-1, SARSCoV-2 dan virus korona lainnya, menunjukkan bahwa mereka memiliki asal ekologis dalam populasi kelelawar.

Banyak dari virus korona ini juga dapat menginfeksi beberapa spesies hewan, sebagai contoh musang atau kucing yang terinfeksi SARS-CoV-1 dan kemudian manusia. Sementara virus penyebab Middle East Respiratory Syndrome (MERS-CoV) ditemukan pada onta dromedaris, dan terus menginfeksi manusia sejak 2012. Semua bukti yang ada untuk COVID- 19 menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 memiliki sumber zoonosis, karena biasanya terjadi kontak langsung antara manusia dan kelelawar.

Kemungkinan besar penularan virus dari hewan ke manusia terjadi melalui spesies hewan lain.  Inang hewan perantara atau sumber zoonosis ini dapat berupa hewan peliharaan, hewan liar, atau hewan liar peliharaan dan, sampai saat ini, belum dapat teridentifikasi. Semua urutan genetik SARS-CoV-2 yang diisolasi dari kasus manusia sangat mirip. Hal ini menunjukkan bahwa awal wabah adalah berasal dari satu titik introduksi pada populasi manusia sekitar waktu virus pertama kali dilaporkan pada manusia di Wuhan, Cina pada Desember 2019.

Sejumlah investigasi untuk lebih memahami sumber wabah di China saat ini sedang berlangsung atau direncanakan, termasuk penyelidikan kasus manusia dengan gejala awal di dan sekitar Wuhan pada akhir 2019. Pengambilan sampel lingkungan dari pasar dan peternakan di daerah di mana kasus manusia pertama diidentifikasi, dan catatan rinci tentang sumber dan jenis spesies satwa liar. dan hewan ternak yang dijual di pasar. Hasil penelitian ini sangat penting untuk mencegah masuknya SARS-CoV-2 secara zoonosis ke dalam populasi manusia.

WHO terus bekerja sama dengan ahli kesehatan hewan dan kesehatan manusia, Negara Anggota, dan mitra lainnya untuk mengidentifikasi kesenjangan dan prioritas penelitian untuk pengendalian COVID-19, termasuk identifikasi sumber virus di China.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.