WORDPRESS & SEO

Penyakit Tipes, Penyebab, Gejala dan Pengobatannya – Artikel Kesehatan SehatQ

penyakit tipes

Apa itu Tipes (Thypus)?

Tipes adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri. Penyakit diare berat dibagi menjadi demam tifoid (Typhus abdominalis) dan penyakit mirip tifus (Paratyphus).

Bakteri tifus dan paratifoid adalah bakteri dari kelompok Salmonella enterica serotipe typhi atau paratyphi A, B dan C. Tifoid tersebar luas di seluruh dunia, terutama di negara berkembang yang kondisi higienenya buruk. Penyakit ini terutama menyerang banyak orang di Afrika, Amerika Selatan dan Asia Tenggara.

Wabah Tipes dan epidemi terjadi setiap tahun sekitar 22 juta orang menderita demam tifoid, dan jumlah kematian diperkirakan mencapai 200.000. Anak-anak berusia antara lima dan dua belas tahun paling sering terkena. Sekitar 5,5 juta orang terinfeksi paratifoid setiap tahun.

Dua pertiga dari infeksi Tipes dibawa oleh pelancong yang datang dari negara tropis. Risiko tertular demam tifoid tertinggi di India dan Pakistan.

Artikel kesehatan ini merujuk pada situs SehatQ yang menyediakan informasi tentang berbagai jenis penyakit dan konsultasi dengan Dokter Spesialis sesuai kebutuhan anda.

Asal Usul Kata

Nama penyakit “Tipes” atau “Tifus” berasal dari bahasa Yunani kuno: “typhos” berarti “kabut, kabut”. Dalam arti kiasan, seseorang juga dapat berbicara tentang “mengkaburkan indra”. Diyakini bahwa ini berkaitan dengan gejala neurologis penyakit, terutama kantuk dan tingkat kesadaran yang rendah pada mereka yang terkena.

Gejala Tipes

Biasanya diperlukan waktu delapan sampai 14 hari antara infeksi dengan patogen Salmonella Typhi, yang menyebabkan demam tifoid parah, dan munculnya gejala pertama. Namun, masa inkubasinya hanya bisa bertahan tiga hari. Dalam kasus individu, hingga 60 hari dapat berlalu. Jika demam tifoid tidak diobati, penyakit ini memiliki empat tahap:

Tifus abdominalis (tifus perut)

  1. Tahap pertama penyakit (tahap prodromal): terjadi keluhan tidak spesifik seperti sakit kepala dan nyeri tubuh serta demam ringan.
  2. Tahap kedua penyakit (stadium incrementi): Demam sekarang naik dengan cepat menjadi 39 hingga 41 derajat Celcius dalam satu hingga dua hari. Pasien menderita perasaan sakit yang kuat. Sakit kepala dan nyeri tubuh lebih terasa. Batuk yang tidak produktif juga bisa muncul dengan sendirinya. Ada juga sakit perut dan gangguan kesadaran yang baru mulai.
  3. Tahap ketiga penyakit (stadium acmes): Dalam satu sampai tiga minggu berikutnya demam tetap konstan di sekitar 40 derajat Celcius. Denyut nadi tidak bertambah cepat. Ada perasaan sakit yang sangat kuat dengan kehilangan nafsu makan dan ketidakpedulian. Orang yang sakit tampak dehidrasi, panas, dan juga pucat. Lapisan keabu-abuan (lidah tifus) sering muncul di lidah. Sembelit berkembang pada banyak pasien. Selain itu, pembengkakan limpa dan ruam kemerahan pada tubuh bagian atas dan kulit perut (roseoles) dapat terjadi.
  4. Tahap keempat penyakit (stadium decrementi): Demam berangsur-angsur mereda, terutama di pagi hari. Karena kehilangan berat badan dan cairan, pasien sangat lemah. Alih-alih sembelit, diare seperti kacang polong terjadi. Patogen tifoid juga dikeluarkan bersama tinja, sehingga ada risiko tinggi infeksi bagi orang lain, terutama pada saat ini. Rasa sakit di saluran pencernaan memburuk, terutama ketika Anda menekannya. Fase penyakit berlangsung hingga lima minggu. Kemungkinan komplikasi seperti pendarahan usus, pecahnya usus, peradangan sumsum tulang atau pembentukan bekuan darah (trombosis, emboli) dapat terjadi.

Setelah mengatasi penyakit tahap keempat, gejalanya berangsur-angsur mereda. Keadaan kesadaran dan kondisi umum membaik kembali. Beberapa penderita mengalami kerontokan rambut, namun sebagian besar mereda. Penyakit ini bisa kambuh hingga satu bulan.

Penyakit Paratifoid

Perjalanan penyakit seperti Tipes mirip dengan tifus abdominalis. Namun, gejalanya biasanya kurang terasa. Penyakit ini memanifestasikan dirinya terutama dengan mual dan muntah, diare berair, sakit perut dan demam hingga 39 derajat Celcius (demam paratifoid).

Masa inkubasi adalah satu sampai sepuluh hari. Perjalanan penyakit dengan paratifoid biasanya berlangsung empat sampai sepuluh hari. Setelah selamat dari penyakit, mereka yang terkena akan kebal selama sekitar satu tahun. Namun, konsentrasi patogen yang tinggi dapat meniadakan kekebalan.

Penyebab Tipes

Tifus disebabkan oleh infeksi salmonella. Bakteri Salmonella Typhi memicu penyakit dengan tifus abdominalis dan bakteri Salmonella Paratyphi penyakit dengan paratifoid. Kedua patogen dapat ditemukan di seluruh dunia. Bakteri biasanya ditularkan karena kondisi higienis yang tidak memadai. Kemungkinan penyebab infeksi dapat terkontaminasi air minum atau makanan. Makanan yang terkena kemudian terkontaminasi dengan kotoran infeksius (tinja, urin). Ini terjadi ketika buah dan sayuran dibuahi dengan kotoran atau dibersihkan dengan air yang terkontaminasi. Dimakan mentah, Anda bisa terinfeksi patogen tipus. Tapi kerang dari air yang terkontaminasi juga bisa memicu infeksi. Bakteri juga dapat ditransfer ke makanan melalui lalat. Infeksi dari manusia ke manusia biasanya terjadi melalui tangan.

Masa inkubasi demam tifoid biasanya antara delapan dan 14 hari. Untuk paratifoid sekitar satu sampai sepuluh hari. Bagi yang lain, ada risiko terinfeksi sekitar seminggu setelah timbulnya penyakit, karena kuman kemudian dikeluarkan melalui tinja. Mungkin juga beberapa minggu kemudian, setelah penyakit jangka panjang, bakteri disekresikan. Dua sampai lima persen dari mereka yang terinfeksi bahkan mengeluarkan patogen seumur hidup, tetapi tidak menderita gejala. Seseorang kemudian berbicara tentang putus sekolah permanen. Anda dapat menginfeksi orang lain dengan tipus kapan saja. Di Jerman, eliminator permanen ini kebanyakan berusia lebih dari 50 tahun dan lebih sering wanita.

Diagnosa tifoid

Dalam percakapan dengan pasien, dokter akan menanyakan apakah dia baru saja melakukan perjalanan, terutama ke daerah yang berisiko tinggi terkena tipus. Bahkan tanpa diminta, mereka yang terkena harus melaporkan ke dokter tentang masa tinggal sebelumnya di luar negeri, karena penyakit tipus dan paratifoid sering disalahartikan dengan infeksi mirip flu karena gejala awalnya serupa. Setelah melakukan perjalanan ke daerah tropis, ada juga risiko kebingungan dengan malaria atau penyakit tropis lainnya. Infeksi demam tifoid atau paratifoid kemungkinan besar terjadi jika penyakit muncul dengan demam tinggi yang berlangsung selama empat hari.

Pemeriksaan laboratorium

Demam tifoid dan paratifoid dapat didiagnosis secara andal dengan memeriksa darah. Ada perubahan khusus dalam jumlah darah, seperti penurunan sel darah putih. Selain itu, patogen juga dapat dideteksi secara langsung di dalam darah. Jika penyakit telah berlangsung selama beberapa waktu, bakteri juga ada dalam tinja dan urin mereka yang terkena. Demam tifoid dan paratifoid dapat dideteksi di sumsum tulang bahkan setelah penyakitnya sembuh.

Pemberitahuan Jika Terserang Tipes

Jika seseorang didiagnosis menderita demam tifoid atau demam paratifoid, hal ini harus dilaporkan ke dinas kesehatan terkait. Hal ini juga berlaku jika terjadi kematian. Orang yang sakit juga wajib melapor – jika dicurigai tifus abdominalis atau demam paratifoid – jika mereka menangani makanan atau bekerja di fasilitas katering umum (seperti dapur atau restoran).

Selain itu, ada kewajiban untuk melaporkan jika dua atau lebih penyakit dari jenis yang sama terjadi, yang menunjukkan hubungan epidemi. Kepala fasilitas masyarakat harus memberitahu departemen kesehatan yang bertanggung jawab jika orang di fasilitas mereka yang dirawat atau merawat mereka terinfeksi tifus abdominalis atau jika diketahui bahwa seseorang mengeluarkan patogen Salmonella Typhi atau Salmonella Paratyphi. Kewajiban untuk memberi tahu juga berlaku jika hanya ada kecurigaan adanya infeksi.

Pengobatan Tifoid

Penyakit Tipes atau paratifoid bisa parah. Oleh karena itu, mereka yang terkena biasanya menerima antibiotik dari dokter mereka.  Obat Tipes berupa bahan aktif ciprofloxacin sangat cocok untuk orang dewasa. Ceftriaxone, kotrimoksazol dan amoksisilin juga sering diresepkan. Obat kloramfenikol bukan lagi obat pilihan saat ini karena memiliki lebih banyak kemungkinan efek samping dengan efektivitas yang sama atau kurang.

Pasien biasanya mengonsumsi antibiotik dalam bentuk tablet. Namun, jika penyakitnya parah, mereka dirawat di rumah sakit dan biasanya menerima antibiotik melalui infus. Terapi antibiotik dapat dihentikan setelah sekitar dua minggu. Demam pasien turun dalam empat sampai lima hari. Semakin cepat pengobatan obat dimulai untuk demam tifoid, semakin baik peluang pemulihan. Komplikasi kurang umum dan kematian biasanya kurang dari satu persen.

Karena bakteri yang resisten terhadap antibiotik seperti kotrimoksazol atau amoksisilin berkembang lebih dan lebih sering, disarankan untuk menguji keefektifan bakteri yang diisolasi sebelum pengobatan dengan agen tersebut.

Mereka yang terkena, yang disebut sebagai ekskretor patogen permanen, dapat mengambil manfaat dari penggunaan ciprofloxacin selama empat minggu. Seringkali pengobatan dua minggu dengan obat ceftriaxone juga dilakukan.

Pada pasien demam tifoid dengan batu empedu, ada risiko patogen akan menetap di kantong empedu. Kandung empedu mungkin perlu diangkat.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.