WORDPRESS & SEO

Memelihara dan Budidaya Ikan Hias di Rumah

Budidaya ikan hias bukan hanya untuk tujuan mendekorasi ruang, membawa makna feng shui bagi keluarga, tetapi banyak pemain terutama anak muda juga merasa bergairah dan bersemangat. Tetapi merawat seluruh pemandangan tidak hanya cukup untuk memberi mereka makan untuk memiliki hewan peliharaan yang penuh warna dan warna-warni. Anda harus mengikuti proses dan standar teknis, ikan akuarium baru akan memastikan kesehatannya.

Jenis air apa yang dibutuhkan untuk memelihara ikan hias?

Air adalah faktor utama yang mempengaruhi budidaya ikan, jadi Anda perlu memberi perhatian khusus.

1.Budidaya ikan hias dengan air ledeng (PAM)

Sebagian besar air yang digunakan untuk memelihara ikan hias saat ini adalah air ledeng. Oleh karena itu, Anda perlu mengolah klorin kemudian menggunakannya untuk memelihara ikan. Biarkan air keran dalam baskom, baskom, atau bak tanpa penutup selama 24 jam, biarkan air keran menguapkan klorin dengan sendirinya.

Untuk efisiensi yang lebih tinggi dan lebih cepat, Anda dapat menempatkan wadah air di tempat terbuka dengan banyak sinar matahari dan menyalakan bajak oksigen. Selain itu, Anda juga dapat menggunakan larutan deklorinasi dalam air ledeng yang dijual di toko akuarium.

Anda lanjutkan dengan meneteskan sekitar 5 tetes dalam 20 liter air, setelah 5 menit bisa digunakan untuk beternak ikan hias. Namun, Anda harus membatasi penyalahgunaan, lakukan hanya saat Anda sangat membutuhkan air atau tidak punya waktu untuk menyimpan air yang tidak mengandung klorin.

2. Air sumur untuk ikan hias

Air sumur biasanya memiliki pH rendah, hanya sekitar 4,5, juga dengan kandungan oksigen yang rendah, bahkan di beberapa daerah di mana air sumur sangat terkontaminasi tawas, perlu ditangani lebih cepat.

Untuk mengolah air sumur untuk ikan akuarium, Anda menyimpan air sumur dalam tangki, dikombinasikan dengan aerasi oksigen yang kuat untuk membantu meningkatkan kandungan oksigen dan meningkatkan pH. Karang robek dapat ditambahkan ke kartrid filter untuk meningkatkan pH.

  • Perawatan air sumur saat terkontaminasi tawas: Selain perawatan di atas, Anda perlu memasukkan karbon aktif ke dalam tangki air. Rata-rata, jumlah batu bara menyumbang 1/3 dari volume tangki air.
  • Budidaya ikan hias dengan air hujan: Air hujan yang dingin memiliki efek merangsang ikan untuk berenang di musim panas, tetapi air hujan memiliki pH yang rendah, sehingga perlu diperlakukan seperti air sumur dan faktor lainnya. Namun, karena air hujan menyebabkan akuarium cepat memiliki ganggang, sebaiknya batasi penggunaannya.

Pola makan apa yang harus digunakan untuk memelihara ikan hias yang berkembang baik?

Anda harus memberi makan ikan akuarium Anda dengan dosis yang cukup, jangan meninggalkan makanan berlebih, hindari makan berlebihan yang berdampak buruk pada kualitas air akuarium Anda.

Ikan memiliki kebiasaan melihat umpan untuk menggigit, sehingga banyak yang mengira jika ikan masih lapar, makan yang banyak akan menyebabkan ikan kenyang dan mati. Jadi sebaiknya Anda hanya memberi makan dua kali sehari pada pagi dan sore hari. Jika ikan dibiarkan lapar selama beberapa hari, ikan tidak akan mati, tetapi jika terlalu kenyang, ikan akan mati.

  • Selain makanan kering, tergantung pada jenis ikannya, Anda melanjutkan untuk menambahkan makanan segar seperti ikan induk, ikan remaja, umpan ikan mas…
    Berikan cahaya, suhu, dan oksigen untuk merawat ikan akuarium
  • Cara beternak ikan hias sesuai standar teknis bila suhu hidup ikan antara 26 sampai 28 derajat Celcius, jika selisih beberapa derajat ikan masih dapat hidup dengan baik.

3. Cahaya yang cocok untuk ikan akuarium:

Perlu menempatkan akuarium di tempat yang sejuk, hindari cahaya langsung, jika dibiarkan di tempat yang gelap dan tidak berventilasi untuk waktu yang lama, ikan akan sakit.

Tergantung pada situasinya, dimungkinkan untuk menggunakan lampu kecil untuk akuarium dengan dosis sekitar beberapa jam per hari (nyalakan di siang hari selama kurang dari 8 jam dan matikan di malam hari untuk membiarkan ikan beristirahat). Jika akuarium ditempatkan di luar ruangan, perlu untuk menciptakan keteduhan dan membatasi dampak alam seperti sinar matahari, hujan, dll.

  • Perlu menyalakan oksigen untuk akuarium secara teratur 24/24 jam, tangki dengan ketinggian lebih dari 60cm, kemudian membeli lebih banyak pemurni air, tumbuh untuk waktu yang lama dengan pengalaman, kemudian menerapkan metode filtrasi yang lebih maju seperti filtrasi.plank, overflow filter ….
    Akuarium ukuran apa yang cocok?
  • Akuarium harus cukup besar dan lapang, kepadatan ikan sedang. Jika kepadatannya terlalu padat, akan menyebabkan akuarium kekurangan oksigen, dan air akan cepat keruh dan kotor.
  • Untuk spesies ikan hias yang memiliki kebiasaan serius menggigit sirip ikan lain seperti anglefish, Anda perlu memiliki sistem budidaya tersendiri yang sesuai.
  • Beternak ikan hias di tangki kaca, pot kaca akan menyebabkan ikan kekurangan oksigen, air akan cepat kotor, sehingga ikan mudah mati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.