Home / Dialog Imajiner / KKN / Korban Opini Publik

Korban Opini Publik

Pada suatu senja, seorang pejabat pulang kerja dan baru tiba dirumah. Begitu masuk rumah, melihat istrinya sedang membaca berita online.

– Tuh.. kan apa yang aku bilang. Aku malas kalo begini, dituduh macem-macem kan?

+ ahh.. biarin aja, orang memang banyak maunya. Yang penting niat kamu baik

– Tapi pa.. aku gak mau kalau orang nuduh aku ini istri pejabat yang gila kekuasaan dan jabatan. Lagian ngapain sih ngajak-ajak adikmu ngurusin masalah kota.

+ Loh kan dia ngebantuin nyelesaiin persoalan. bukan mau cari duit. Orang orang aja yang suka melintir. Itu kursi gue di kantor, tiap orang bisa duduk kok disana. Kenapa masalah gitu aja digede-gedein

– huuh.. sekarang malah aku jadi ikut-ikutan dipanggil, ditanyain mcem-mcem… aku salah apa coba…. Cuman sekali aja pake ruangan kantormu, aku disalahin, padahal itu juga rapat buat kepentingan rakyat. Begini-ini yang bikin aku males.. Orang dikit-dikit curiga, yang nepotisme kek apa kek..

+ Itulah kalo selama ini budaya KKN itu ada dimana-mana, makanya kalau ada istri atau orang yang masih satu famili, orang bilang itu pasti ada KKN.

– Kalo di curigai terus, mending di rumah aja lah, ngapain cape-cape mikirin orang, malah dituduh yang nggak-nggak..

+ Jangan gitu lah ma… Tenang aja, selama kita tak ada niat mau makan uang rakyat, terusin aja.. ini buat pelajaran, bahwa masyarakat sangat kritis dan terlanjur larut dalam budaya KKN.

Tak peduli siapa dan apa niatnya, orang anggap itu KKN,.. Tak bisa nyalahin mereka juga sih.
Udahlah,… lain kali kalo rapat cari tempat lain aja, jangan pake fasilitas kantor ya ma..

@donibastian – Dialog Imajiner

Menteng, 18032015Hosting Unlimited Indonesia

Facebook Comment..
Views 33 x, today 1 x

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.