Press "Enter" to skip to content

YAYASAN SUPER MEMAR

semarPada suatu ketika, dua orang pengurus Yayasan Super Memar sedang terlibat pembicaraan serius:
+ Mas, ini gimana. Kita dituntut suruh bayar ganti rugi triliunan rupiah.
– Kenapa emangnya ?
+ Kan dulu ketika awal yayasan berdiri, dapet dana dari pemerintah buat disalurkan dibidang pendidikan dan mahasiswa. Tapi sebagian di kasih ke perusahaan lain
– Loh, kok bisa?
+ Lah gak tau, wong saya dulu juga belum jadi pengurus. Waktu itu kan boss kita masih jadi orang kuat, gak ada yang berani usik-usik. Sekarang aja mereka berani karena boss udah meninggal.
– Ya,, jelaslah, dulu jaman boss kita masih jaya, mana ada yang berani ikut campur. Buka mulut dikit aja besoknya udah gak ketahuan dia dimana ! Orang-orang itu beraninya baru sekarang, orangnya dah mati. Dasar pengecut semua !
+Terus gimana mas, kan sekarang kita sebagai pengurus disuruh tanggung jawab itu semua
– Ah.. gila aja kalo kita disuruh tanggung jawab.
+ Terus gimana dong !
– Ya udah, itu perkara kan lagi proses Kasasi, nanti kalo ada putusan kita dinyatakan bersalah, pasti kan disuruh bayar ganti rugi. Gini aja, besok kita jual-jualin aja asset kita yang masih bagus harganya. Sisakan aja asset yang jelek dan yang masih sengketa.
+ Ohh iya bener mas, setelah itu kita bubarkan aja yayasan ini, buat apa lagi. Udah gak ada yang mau melindungi
– Iya udah, gitu aja.. nanti kita bikin seolah ada masalah, buat alasan kita bubar
+ oke mas.. gitu aja ya…
– Ya udah..

‪#‎dialogimajiner‬ – Yayasan Super

(Visited 320 times, 1 visits today)

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published.

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.