Home / Gaya Hidup / Dokter Nyambi Jadi Tukang Ojek Online, Apa Hebatnya?

Dokter Nyambi Jadi Tukang Ojek Online, Apa Hebatnya?

ojek online

Videonya viral. Menurut saya, dimana hebatnya seorang dokter yang mau nyambi jadi ojek online? Apa dipikir kalau ada seorang dokter lalu nyambi jadi tukang ojek, itu menunjukkan suatu prestasi dalam kehidupannya?

Sama sekali tidak. Si dokter justru tidak memanfaatkan waktunya dengan baik agar bisa bermanfaat bagi orang lain. Dia telah memiliki keahlian di bidang kedokteran, mengapa justru membuang waktunya menjadi tukang ojek?

Yang jadi pertanyaan saya adalah apa motivasinya? Demi memperoleh uang? Jelas tidak. Demi meningkatkan karirnya? Apalagi..

Ataukah sebatas ingin dipuji orang? Apakah mencari sensasi agar jadi orang terkenal melalui video viral?

Tidak mampu memanfaatkan profesi dengan baik.

Sekarang begini, si dokter tentu dengan susah payah menyelesaikan kuliahnya hingga lulus jadi dokter. Bukan sekadar waktu, tapi biaya kuliah untuk jadi seorang dokter tentu tidaklah murah. Nah,  jika kemudian setelah lulus jadi dokter, kenapa menyia-nyiakan waktunya hanya sekadar jadi tukang ojek?

Disini saya bukan berarti ingin membanding-bandingkan profesi dokter dengan tukang ojek. Saya juga bukan bermaksud merendahkan profesi apapun. Tapi saya hanya mencoba berpikir proporsional terkait suatu profesi.

Bukankah jika seseorang yang memiliki keahlian apalagi dalam meraih gelar dokter seharusnya dapat memaksimalkan fungsinya agar bermanfaat bagi orang lain di dunia kesehatan? Apakah memang sudah tak ada lagi kesempatan baginya untuk dapat bermanfaat bagi orang lain sebagai dokter, sehingga harus membuatnya mencari tambahan uang dari pekerjaan ojek online?

Mengambil ‘jatah’ Tukang Ojek

Memang tak ada larangan bagi siapapun untuk jadi tukang ojek. Tapi coba pikir, jika semua profesional nyambi jadi tukang ojek, lalu bagaimana dengan para pengemudi ojek lain yang memang menggantungkan hidupnya dengan narik penumpang di jalanan? Bukankah si dokter itu malah menambah pesaing dan mengambil ‘hak’  para pengojek yang sesungguhnya?

Sekarang ini persaingan antar tukang ojek sudah semakin ketat. Apakah dia tak berpikir jika keberadaannya sebagai tukang ojek yang hanya sambilan itu, secara tidak langsung akan menambah ketatnya persaingan bagi para pengojek lainnya?

Jika memang si dokter punya waktu luang, seharusnya bisa digunakan untuk kegiatan lain yang menunjang peningkatan karirnya, misalnya saja jadi dosen atau memberi les privat atau bisa juga membuka konsultasi bagi yang ingin bertanya tentang masalah kesehatan. Hal lain yang bisa dilakukannya mungkin sebagai penulis buku atau penulis artikel di surat kabar dan majalah, yang mana tentu lebih bermanfaat dan terhormat.

Kalau sekadar mencari uang tambahan melalui profesinya sebagai seorang dokter, jika dia tau caranya, tentu bisa menghasilkan uang yang jauh lebih besar dari seorang tukang ojek. Apalagi sekarang ini teknologi internet sudah semakin cangggih dan bisa dimanfaatkan untuk memaksimalkan profesinya sebagai seorang dokter.

Berpikir untuk hal yang terbaik.

Seorang dokter atau profesional lainnya yang nyambi jadi seorang tukang ojek, hanya mengambil jalan pintas dan tak mau atau tak bisa berpikir untuk menemukan hal-hal yang terbaik dalam kehidupannya. Kalau sekadar memperoleh uang tambahan, memang mudah saja.

Asal punya motor, bisa langsung jadi tukang ojek. Tapi, apakah dia juga berpikir lebih jauh dengan apa yang dilakukannya itu? Bukankah masih banyak kesempatan lain yang bisa dimanfaatkan sesuai dengan profesinya, tanpa merugikan orang lain?

Menanggapi fenomena ini, sayapun sempat berpikir nakal. Seandainya saya punya bisnis ojek online, diam-diam saya akan membayar orang-orang terkenal agar mau jadi tukang ojek. Kenapa? Sebab secara tidak langsung sebagai sarana promosi bisnis saya.

Jika semua profesional dianggap hebat jika mau nyambi jadi tukang ojek, jangan2 nanti Presiden dan para Menteripun berlomba2 ingin nyambi jadi tukang ojek?

Coba kalau berani si dokter suruh berhenti dan pindah profesi jadi tukang ojek. Kalau dia berani, berita itu yang boleh jadi viral.

#donibastian

Hosting Unlimited Indonesia

Facebook Comment..
Views 71 x, today 1 x

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.